;

Hari ini hati saya nak berkongsi pengalaman suka duka menjadi seorang anak… juga…sesiapa pun pernah melalui suka dan duka kan? Tapi dalam coretan ini kalau anda boleh mengambil iktibar ambillah supaya anda sentiasa berusaha menyelamatkan diri anda, ahli keluarga anda dan sesiapa sahaja daripada azab api neraka Allah swt. Tujuan saya berkongsi ini adalah kerana Allah SWT semata-mata, tiada kena-mengena dengan yang hidup atau yang mati.

Mak, saya nak katakan sesuatu kat mak tapi tak terluah sebab saya takut jadi anak derhaka….

Dalam hati aku….usai aku bina kekuatan hatiku sebelum aku pulang ke rumah…aku ikuti dahulu program-program keilmuan untuk tingkatkan kefahaman aku tentang aqidah, iman, islam….
Aku rindu nak wujudkan usrah dalam rumahku…yang mana ada emak…bapa…abang…kakak…adik…sebab usrah ni aku tahu masa aku baru je masuk belajar kat surau aku menuntut ilmu ni…kat aku di u lah...
Tapi kan…boleh ke aku ni…aku sekolah biasa je…hurm….jangan bertindak bodohlah….getus hati aku…

JIHAD…
Melawan hawa nafsu dahulu…
Aku pernah terdengar kata-kata seorang penceramah “Tegakkan Islam dalam dirimu nescaya tertegaklah Islam di sekelilingmu”…Wahh…ini ayat semangat dan kefahaman aku ni…
Baiklah…aku habis belajar lagi 4 tahun…sempat kot…
Aku kene berani tegakkan Islam dalam rumahku ini…macam mane ye nak hidupkan usluk dakwah dalam rumah aku ni…
…..Suatu hari aku pulang ke rumah…emak dan bapakku menyambut dengan penuh kasih sayang…mereka sangat kasihkan aku…aku bersyukur dapat ibu bapa seperti mereka…dari sudut psikologi, memenuhi diriku sebagai manusia yang memerlukan perhatian dan kasih sayang…Alhamdulillah..
…Azan berkumandang…………….
Aku panggil…mak…(dengan keadaan aku bertelekung)...panggilan dgn suara yang paling halus…manja…wajah dgn kuntuman bibir senyum lebar…
Mak : kamu semayanglah..tak pe…mak nanti pun boleh….
Aku : Hurm..mak…jomlah….
Mak : Tak pe…kamu semayang jelah!!!
Aku : senyum membisu (tak kan aku nak buat muka…aku takut jatuh label anak derhaka…) senyum pahit….….aku ambil wudhu’ lagi sekali…kerana hati aku…………menangis pedih…
Dalam bilik air, aku menangis sepuas hatiku…Ya Allah, ampuni dosaku..dosa kedua ibu bapaku…berikanlah hidayah kepada mereka…Lantas…wudhu’ku ambil semula setelah puas menangis…
Solat farduku jaga sebaik mungkin kerana ini adalah sunnah Rasulullah SAW, pesan baginda dalam khutbah terakhir…

KHALWAT DENGAN ALLAH SWT
Setiap kali aku pulang ke kampung, aku pasti sukar untuk menemui solat jemaah dalam rumahku…tak pernah pun…bukan mudah untuk membina hubungan tauhid dgn Allah swt tanpa izinNya yang mengkehendaki hidayah itu kepada siapa yang ingin diberiNya. Namun, sebagai anak gadis…menjadi keazamanku untuk menjadi anak solehah di sisi ibu bapaku…Aku pernah terdengar kuliah di sebuah surau…”Doa ibu bapa akan tetap dimakbulkan walaupun dia kafir”…
Subhanallah…adilnya Allah…

Munajat sepertiga malam menjadi amalan wajib bagiku untuk aku terus menangis dan berminta-minta kpd Allah swt…aku adalah seorang anak…mana ada anak yang sanggup biarkan ibu bapanya merintih menangis dalam api neraka sedangkan anaknya masuk senang-lenang ke syurga…aku selalu bayangkan…sampai hatikah aku biarkan emak dan bapaku yang tidak pernah mendera aku…tidak pernah menzalimi aku…aku biarkan mereka dalam api neraka..menjerit-jerit memanggil namaku sedangkan aku sedang ketawa riang dalam syurga…jahatnya aku…zalimnya aku…aku tak boleh..aku tak sanggup..aku sayang mereka…teramat sayang…sayang sangat…
aku yakin solat malam adalah tanda cintaku kepada Allah…setelah aku dapat cinta Allah..Allah pasti sentiasa ada dalam hati aku…Dia yang jaga aku…ahli keluarga aku sebab aku tak buat syirik…
Aku hanyut dalam keasyikan sujud pada malam hari kepadaNya…
“Ya Allah, berikanlah hidayahMu kepada kedua ibu bapaku, aku sangat sayang pada mereka Ya Allah…aku rindu untuk berjemaah dengan mereka…selama aku hidup aku tidak pernah berjemaah dengan mereka…berikanlah aku peluang Ya Allah…sekurang-kurangnya sebelum aku mati Ya Allah…benarkanlah Ya Allah…aku sanggup Ya Allah, gantikan tempat kedua ibu bapaku ke dalam api nerakamu tapi janganlah masukkan mereka Ya Allah…biarlah aku…aku sayang…cinta sangat pada mereka Ya Allah…mereka dah banyak susah membesarkan anak-anak…izinkanlah Ya Allah utk mereka bahagia…aku sanggup berkorban Ya Allah…” 

menangis tak terhingga mata ini…sepuasnya aku menangis seperti bayi yang lapar dimintakan susu…aku puas..nikmat…memang nikmat…bercinta dgn Allah…
DAKWAH UNTUK BAPAKU
Suatu hari, aku mengajak bapaku jogging…kerap kali jika cuti untuk tambahkan hubungan cinta aku dan bapaku…aku akan mengajaknya kami keluar berdua untuk bercinta…jogging…atau minum cendol pada waktu petang…aku sayang bapaku…
Aku : bapak! Jom kita lari-lari anak…(sambil aku menjeling ka arah bapakku dgn senyuman gembira …lantas tangan kananku memegang jari bapaku untuk kami lari beriringan tangan…sifat romantis anak kepada bapa perlu ada… =)
Selesai jogging….dalam kereta kembara aku berkata..tika itu aku baru berusia 18 tahun…
Aku : Pak…saya sayang bapak…
Bapa : Hurm…kamu belajar mcm mane?
Aku : Ok…Alhamdulillah…bapak…saya abis belajar nak bawa bapak g haji…blh?
Bapa : Itu…tengok dululah…kamu tumpu belajar dulu..
Aku : InsyaAllah…bapak jaga semayang yeh…
Bapa : Hurm…sambil menggangguk…


….Setiap malam aku menatap wajah orang tuaku yang amat aku sayang…baik aku di hostel bawah bantalku ada gambar mereka…baik di rumah…sambil emak bapaku makan..tidur…tengok tv…berbual anak-beranak…wajah mereka…aku tatap…dan terus tatap…
Tapi….doa tetap tak akan hilang untuk mereka…sambil aku tatap..mata hatiku berlinang air mata…kadang kala aku lemah…terbayang juga wajah ibu bapa sahabat-sahabatku yang taat tunaikan perintah Allah swt sekeluarga…aku teringin Allah…
…Untuk aku tunjukkan usluk dakwah…aku amalkan cara Rasulullah SAW…aku gunakan komunikasi bukan lisan…aku bangun awal pagi…qiammulail…solat fardu subuh..mengaji Al Quran, basuh baju, ke pasar, memasak, salam bapaku setiap kali dia ke tempat kerja, tengok tv dgn ahli keluarga bersama, mengaji Al Quran dgn alunan yg paling merdu semampuku di ruang tamu (bukan tanda untukku riak tapi untukku qudwahkan diriku spt mana akhlaknya Rasul Allah itu)…pergi ke rumah jiran..pergi ke surau berjemaah magrib isya’ walaupun keseorangan…

KETIKA DI RUMAH ALLAH SWT…
Bapaku dan emakku menonton tv, sambil aku memakai telekung…aku malu…takut…tapi demi dakwah Islam…aku kuatkan hati…(sambil di bilik bapaku)
Aku : Mak…bapak…jom g surau…
Bapa : Ha…kamu nak pegi sorang-sorang? Kan gelap ni…
Aku : Tulah orang ajak ni…temankan…..senyum…
Bapa : Tak pelah…kamu pergilah…hati-hati..
Mak : Kamu tak payah pergi…jadi apa2 kan susah…udah! Tak payah pergi…
Aku : Tak pe mak…bagilah eh..saya g kejap je…kejap je…….
(senyum hambar)…ok…assalamualaikum…..aku tunduk…hati aku…terluka..amat…Allah…


Dalam hatiku bukanlah hendak melalui lorong pendek itu menakutkan aku…tiada apa nak takut melainkan Allah…perlindunganNya amat kuat dan tersusun…aku yakin…aku bukan buat maksiat…aku cuma teringin…nak kan dirimu kesayanganku bersama-samaku kita buat kebaikan…Yang paling penting aku tak nak jadi anak derhaka…
Dalam perjalanan…aku menangis….hurm…wajah macam aku ni..menangis sikit orang cepat detect…mata, hidung, pipi cepat nampak merah kalo menangis….aku menahan…terus aku lapkan air mata dgn kain telekung…kalimah Allah sahaja yang mampu aku nafaskan…
Usai dengar kuliah, kami bersolat berjemaah…salam diberikan oleh imam lantas aku ikuti…
aku bersalaman dengan ibu-ibu di sana…aku senyum pada mereka….untuk gembirakan hatiku…aku berdoa kpd Allah…Ya Allah, mereka seperti ibuku…Alhamdulillah…ibu-ibu di sana sangat meraikan kehadiranku di surau itu…setiap kali cuti, aku akan ke surau sana bersama-sama jemaah dengan mereka…walaupun tiada emak..bapa…dan adik beradikku di sana…aku perlu redha dgn ujian ini…aku tahu aku redha…
Mak Cik : Bile cuti?
Aku : Baru je balik malam semalam mak cik..mak cik sihat?
Mak Cik : Sihat, Alhamdulillah..bile abis belajar?
Aku : 1 tahun lagi mak cik..
Mak Cik : Mak mana?
Aku : ………..(hatiku b’bisik) ini soalan yg kali berapa pun aku tak taulah berapa kali aku ditanya….mak ade kat rumah…dia ada keje...(aku senyum hambar)

APABILA AKHLAK RASULULLAH DICONTOHI

Meskipun aku diuji sebegini...aku tetap berpegang teguh kepada tali Allah...tidak pernah hilang kebergantungan aku kepada Allah swt...
Aku tahu apa yang aku lalui adalah tempoh ujian untuk Allah memberikan nikmat hikmahNya kepada aku...Allah Maha Mengetahui berat dan bebanan yang boleh dipikul oleh hati kita yang kecil ini....Aku yakin...
Sebagai tanda aku mencintai Rasulullah SAW aku selalu sibukkan diriku dengan program dakwah yang menaikkan nama Rasulullah SAW...aku yakin Rasul yang bernama Muhammad sentiasa ada dalam hati aku...jadi..aku tahu baginda lagi hebat di uji...lantas, kenapa kamu nak rasa kamu paling hebat diuji??? Ingatlah diri...wahyu Allah sememangnya amat mukjizat ..
Aku berpegang ayat ni..."Janganlah kamu bersedih, sedangkan kamu adalah antara orang yang tinggi darjatnya di sisi Allah"...
Oleh kerana, aku telah merasai peritnya andai cahaya tauhid tidak dihidupkan...tidak disuburkan dalam kalangan ahli keluarga...lantas,aku ambil keputusan untuk keluar berhijrah...berhijrah ke program-program yang boleh aku berikan kesedaran kepada anak-anak kecil, adik-adikku jangan sesekali pernah salahkan emak dan bapa kita yang tidak mendidik kita tentang nilai-nilai agama Islam...akak ada...akak akan bantu adik-adik...aku berpegang kpd hadith "Tidak beriman seseorang sehinggalah dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri"...cinta utk semua...ibu bapa,adik-beradik,kaum kerabat,anak yatim,anak luar nikah,semuanya kita mesti cintakan mereka...

SEBARKANLAH CINTA ALLAH
Kerana aku sayangkan Islam...aku tegar dan berani...kerana aku cintakan Islam...aku sanggup berkorban demi redha ibu bapaku...
Mak : Ada ustaz tanya pasal kamu...
Aku : Siapa mak?
Mak : Entahlah...tapi dia kenal kamu..
Aku : Biar jelah mak...malas nak ambil tahu...

........dalam cuti yang lain...sahabatku bertanya...
Sahabat : Ada orang tanya pasal kamu..
Aku : Siapa...
Sahabat : Ustaz yang ni...
Aku : Dia bagus tapi aku tak nak kecilkan hati mak aku...dia nak aku habis belajar dulu...maaf eh...
Sahabat : Istikarah dulu..
Aku : Tak pelah..pesan kat dia jika ada jodoh dia sampai dulu...teruskan ye..syukran sahabatku...
Hatiku melara tentang hal jodoh ni hampir 4 tahun...setiap tahun ada sahaja yang diuji Allah tentang hal ini...aku sendiri tidak tahu apakah yang dimaksudkan dengan ujian ini....
Seperti biasa...dalam solat malamku..sejadah biruku...aku sandung ke lantai....bersujudlah aku padaNya...Ya Allah, tolong serahkan hatiku ini kepada yang halal Ya Allah...sesungguhnya engkau Maha Melihat....tolonglah bimbing hatiku dahulu untuk aku perolehi redha emak dan bapaku...bukan aku tidak mahu hidupkan sunnah kekasihmu itu ya Allah tapi aku belum lagi capai redha ibu bapaku...bimbinglah hati ini Allah...aku tidak boleh hidup tanpaMu Allah....~ aku hanya mampu menangis...merintih...pd Allah...aku tiada teman untuk mengadu...aku tidak mahu menyusahkan...menggusarkan perasaanku ini kpd yang lain...hanya Allah yang berhak mengetahuinya walaupun hakikatnya Dia sudah tahu...
Saban tahun aku meningkat umur...setiap semester aku terima sms....
"ana nak pinang enti.." - seorang muslimin 1
"ana nak tahu, bila ana boleh masuk meminang"- muslimin 2
"Bila ana boleh masuk meminang enti ni..".-muslimin 3
"Ana nak jadikan enti isteri ana...bila ana boleh bertunang?-muslimin 4
"Sesungguhnya wanita yang solehah itu adalah wanita yang taat kpd ibu bapanya...bla...bla..bla.."
orang yg sama juga m'hantar msj setiap hari.......aku rimas Ya Allah...jika sebelum ni aku boleh terima sbg sahabat semuanya tapi maaf...aku mesti b'tegas dalam hal ni..."Untuk menjadi anak yang soleh, setiap perintah ibu bapanya pasti dia akan taat, walaupun arahan yang diberikan oleh ibu bapanya adalah bertentangan dengan Islam, dia tidak akan terus melakukan perbuatan yang tidak baik dan dia akan pertimbangkan semua permintaan ibu bapanya sesuai dengan syariat Allah dan tidak melakukan perkara yg m'syirikkan"...noted!-muslimin 5
Min : "Assalamualaikum enti..."
Aku : Walaikumsalam...
Min : Selamat hari raya...
Aku : Ya, selamat hari raya...
Min : ana nak tanya enti ni boleh x ana nak masuk meminang enti?
Aku : (hatiku hanya anggap dia bergurau...astagfirullah ustaz...mengucap ustaz
Min : Ana jujur...nk pinang enti...isteri ana izinkan
Aku : Isteri ustaz dah cukup solehah...dia kan hafizah...asif...ana sibuk..bersyukurlah ustaz atas apa yang ada..
Assalammualaikum...

Aku mampu menangis apabila memikirkan hal ni...berapa banyak hati yang telah aku lukai...mereka bukan meminta dengan jalan yang tidak baik bagiku kerana  mereka cuba berterus terang...tapi maaf..aku hanya ada satu hati...setakat ni hatiku utk emak dan bapaku...
Orang tengah pula..
OT 1 :  ada orang tanya pasal awak...(pensyarah 1)
Aku : Senyum...tak apelah...belajar...hihi
OT 2 : Saya nak awak jadi menantu saya (pensyarah 2 di tempatku menimba ilmu)
Aku : Terima kasih cikgu...tapi saya nak gembirakan hati emak bapa saya dulu...maafkan saya cikgu
OT 3 : Perkenalanku dengan seorang kakak senior, kami b'taaruf dlm satu sesi tutorial
Aku  : Apa khabar kak? 
OT 3 : Baik..alhamdulillah...sambil berjabat mesra dengannya dan pelukan seperti selepas menunaikan solat berjemaah
Aku : Akak, asal mana...bla..bla...jadilah pertemuan kami...
Dalam situasi lain, melalui panggilan handphone : akak nak awak jadi adik ipar akak boleh? akak ada adik belajar di Mesir...
Aku : Acuh tak acuh...kali ni aku tak sanggup nk lukakan hati sesiapa lagi....
OT 3: Kamu berkawanlah dulu
Aku : Tapi kak..saya ni tak layak...biasa je
OT 3: Ala...tak pe...nama dia..bla..bla...akak top upkan kamu...kalo sms kt sana dah 20 sen...1 sms
Aku : Tak pe kak...tengok dulu ye...
OT 3 : Baik...terima kasih ye...
sejak itu..dipanggil adik ipar...
Aku : Allah...jangan bebani aku dgn perkara yg aku tak sanggup....
PENAWAR HATI


Suatu hari, tiba-tiba hatiku sunyi...aku bertanyakan kepada romateku tentang hal jodoh...aku menjadi sunyi...memilihkah aku...Romateku tahu ttg solat malam dan tangisanku yang dia sendiri boleh dengar tika malam-malam hari aku bersujud padaNya..Dia antara orang yang faham...Dia bawa aku ke sebuah tasik utk aku tenangkan hati dan perasaan wanitaku ini....
Alhamdulillah..aku nampak langit yang indah hampir menjelang ke senja...lihat keindahannya sahaja...hati ku terkeluar ayatnya "Maka, yang tidak ada yang dapat mengambil pelajaran kecuali orang-orang yang beraqal"....Inilah ayat tazkirahku untukku dan sekelilingku...
Alhamdulillah...
...Dalam malam itu, aku bertahajud kepada Allah agar ditenangkan hatiku untuk mengejar redhaNya...aku...mula berfikir hal ini...untuk mengejar redhaNya aku perlukan seseorang di sampingku jua untuk kuat berjuang...sepertimana adanya Adam dan Hawa, Muhammad dan Siti Khadijah, Yusof dan Zulaikha...InsyaAllah, aku akan berfikir tentang ini...tapi biarlah berwalikan Allah swt dalam istikarah dan tahajudku ini...hampir 4 tahun aku terus beristikarah...bukan perkara yg aku boleh pandang enteng untuk mencari imamku...InsyaAllah...aku akan usahakan mencari abi untuk anak-anakku..

CINTA DAN DOA

Akhirnya....kesan usluk dakwah, kesan aqidah yg mendalam, kesan usaha yang tidak berputus, kesan tawakkal yang khusyu'...aku merasai nikmat solat berjemaah dengan emakku...bapaku...Aku bersyukur Ya Allah atas nikmat bahagia itu kunci kesabaran ....kini...aku berusaha dgn istiqamah untuk menjadi anak solehah...izinkan aku Ya Allah, terus mengejar pelangi cintaMu dalam sujud cinta kepadaMu..
Semuga aku bertemu dgn seorang imam yg terbaik untuk agamaku dan anak-anakku...amin Ya Robb...









Suatu ketika,
Hening subuh menanti dengan setia
Mengunggu cahaya siang datang menjelma
Kalam itu tiada dibilang
Sunyi dan sepi menyapa aksara iman
Takat-takat taqwa berdetik
Menyuluh zikir di taman jantung
Yang berdegup denyutan nama zikir
Subhanallah…Subhanallah…Subhanallah…

Lantas tilam putih empuk ditidur
Menjadi lantai badan berehat
Ku ambil rantai tasbih
Ucapan cinta dikumitkan dgn bibir berdosa
Ampuni aku Allah tatkala taqwa pada hari ini hilang seketika
Mungkin maksiat lahir tiada pintunya
Namun bimbang riak dan mazmumah kunci dosa
Jari berjalan dan berlari mengejar permata tasbih
Rindunya aku padamu Allah
Lidah tiada bukti cinta
Namun hatiku amat berkata-kata
Terus berkata mengucap tasbih rahmatMu
Mata terus merenung dosa
Dosa pada alam…
Dosa pada makhluk…
Dosa pada Nabi SAW
Bimbang lupa selawat kepada baginda
Ku celikkan mata untuk disantap dgn doa malaikat
Tiada jua mampu tertutup

Jam sudah jauh malam….
Amat jauh….
Saat itu, tasbih di jari b’selawat
Bersama degupan iman yang terus memujiNya
Aku senyum bahagia…
Bahagia bersamaMu Allah…
Malam…siang…menerpa sahaja
Dgn diplomasi matahari dan bulan
Pasangan yang saling setia
Selamanya…
Aku terus…tenggelam dalam gamit emosi cinta
Terus ku katakan…Aku rindukan Mu Allah…
Kulit badan yang tersalut wudhu’ suci
Dipamitkan sebelum tidur,
Dimanfaatkan pada kaabah suci
Tersenyum hatiku kerna aku sedang berbicara dengan khaliqku
Walaupun tidak bersujud
Hati setiap saat berdetak detuk memujiNya
Indahnya memori rasa cinta ini
Eksplorasi iman terus ku teroka

Dalam tahajud kepadaMu..
Lamaku sujud untuk aku laksanakan bait-bait rahmatMu
“Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan Sekalian Alam”…

Lantas taubat pengubat duka
Bimbang hilang cintanya
Aku yang merana…orang lain tidak merasa
Betapa keramatnya Allah dalam nafas kehidupan
Ombak dosa…
Status hamba hina menerpa..
Lantas zikir memohon ampun dosa ku panjatkan dlm rukukku…sujudku…
Ampuni aku Allah…
Cinta...jangan izinkan hatiku kehilangan cintaMu…
Tolonglah Ya Allah…
Aku amat memerlukan Mu dan Islam ini…
Air mata dosa membasahi sejadah yang setia
Bersama-sama tuannya untuk beribadah
Lalu…doa dipanjatkan lagi walau kaki sakit menahan
Untuk terus meminta ….minta…minta…kepada Robbul Jalal
Ampuni dosaku selama ini…

Setianya si kain kuning
Mengesat air mata taubat kepadaNya
Lantas nafas dihembus bersama aliran darah berzikir
Bangunlah rohku dan jasadku
Meneruskan fitrah meminta-minta kepada Tuhan
Agar hajat dipermudahkan
urusan perjuangan dan kehidupan
berlaku dengan istimewa dan mesra hubungan
antara Alam dan Tuhan…
Aku rindukan pakaian taqwa kepadaMu Allah
Kerana engkaulah kesetiaanku
Kerana engkaulah kemesraanku
Kerana engkaulah kekuatanku
Kerana engkaulah cahaya kesabaranku…

Kerana engkaulah pakaian taqwaku…
Kerana engkaulah pakaian taqwaku...
~Airmata cinta mengalir rindu ingin bertemuMu~
I Love You Allah...

 Aku hanya hamba dhaif


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

Usai sekarang ana berumur 23 tahun, namun masih mencari-cari lagi label-label Islam yang sesuai untuk ana jadikan sandaran bagi bergerak kerja sebagai seorang hamba Allah swt..
Istilah mujahidah,serikandi,pejuang...tahu...itu semua bukanlah darjatku...aku tidak sampai ke maqam itu..aku adalah maqam hamba..hamba yang sentiasa menagih taubat Allah... Syukur kepada Allah swt kerana ana mendapat hidayahNya yang melimpah ruah. Tidak tahulah bagaimana hendak digambarkan keadaan sebegini. Episod perjuangan yang menuntut air mata pengorbanan dan keinginan sendiri yang pastinya tidak dapat dipenuhi dengan mudah andai tidak faham dan tidak kenal erti perjuangan yang sebenar. 


Ditinggalkan dalam perjuangan itu biasa dan banyak pengorbanan yg kita perlu buat utk perjuangan itu biasa...

Banyak pengalaman dalam dakwah yang dapat juga ana bina untuk memastikan Yang Maha Melihat sentiasa menjadi kekasih di dalam taman iman ini supaya berusaha untuk tidak melakukan kemaksiatan kepadaNya sebagai persediaan sebelum menghadapNya. Sudah sampai sahaja usia 23 tahun ini, banyak juga ana melakukan muhasabah untuk diri sendiri sejauh manakah perjuangan yang dilakukan. 

Memang sedikit sangat yang diberikan. Ana merangkak perlahan-lahan dengan membina dahulu kefahaman yang mendalam erti pengorbanan dalam hati. Hidup ini amat bermakna andai di isi usia ini dengan perjuangan yang menegakkan suruhan-suruhan Allah swt. Ana amat bersyukur kepada Allah swt kerana dalam rentetan hampir lima tahun bergiat aktif dalam medan dakwah umum di bumi Perak memang banyak mematangkan ana erti memberikan jiwa islam sepenuhnya kepada saudara seislam kita dengan sepenuhnya...Mencintai sahabat2 kita melebihi diri kita sendiri..memang bukan mudah kerana itu iman bukan mudah untuk diraih..kerana iman adalah alam hati ghaib yang hanya hidup subur dalam petunjuk Al Khaliq.


 Lantaran perjuangan ini bukanlah perjuangan yang boleh menghasilkan modal untuk meraih keuntungan dunia tetapi modal untuk keuntungan di neraca timbangan Al Mizan yang masih lagi tidak diketahui hakikat amalan tersebut di terima atau tidak. Itu bukanlah urusan kita. Itu urusan Allah yang menentukan. 

Kalam perjuangan kita yang pelbagai dimensi daya juang ini memerlukan banyak kudrat yang kadang kala tidak mampu kita raih jika berseorangan. Vest untuk intima' dalam suatu kawasan yang ana pilih sejak awal bulan 2 dahulu adalah untuk permulaan langkah-langkah baharu untuk memperjuangan aqidah Allah swt. Bina ukhwah saudara di sana...khadamkan kefahaman tentang situasi dan persekitaran dan terima seadanya...Fahami dahulu jangan terus bertindak melulu utk membantu sejak drastik...kita ada haraki...ada tanzim..salurkan dgn baik dan hikmah (kebijaksanaan) dan himmah (kesungguhan yg m'dalam)..Alhamdulillah, ukhwah yg dibina akan m'zahirkan budaya kasih sayang dan cintakan saudara kita kerana kasih sayang dr Allah swt...


Hadirnya ana di sana melihatkan perlunya ada lepasan guru utk m'bantu dri sudut pendidikan ...mungkin...atau protokol..mungkin...atau apa-apa sahaja yg blh kita bantu dan sumbangkan..Tidak kisahlah jika menjadi kuli pun, tukang masak, tukang cuci tandas pun, asalkan kerja yang dilakukan adalah untuk Allah bagi menegakkan khalifah Islamiyyah....itu kesanggupan iman. Perjuangan aqidah ini memang tidak dapat ditanggakan dengan pangkat, wang ringgit dan harta. Jangan bermimpi untuk tidak berhutang apabila berada dalam jalan juang yang tiada untungnya ini. Berhutang untuk meneruskan perjuangan meskipun kadang kala wang yang ada untuk membantu sahabat pun kita kena bagi..Dalam jalan juang ini, sekali kita sudah intima' jgn berpatah balik, sekali kita keluarkan wang seperti air hingga air kosong sahaja menjadi makanan berbuka kita, jangan kita menyesal dan b'putus asa, itu semua ada nilaiannya di sisi Allah swt. Yakinlah dgn Allah! Yakinlah dgn asma' Allah Yang Maha Melihat. Yakinlah dgn kata-kata pejuang-pejuang Islam Ikhwanul Muslimin..cintailah mereka dan perjuangan aqidah yang mereka bawa...sama sahaja kita dengan mereka mahu menegakkan hukum Allah..

Andai sudah intima' dgn kawasan / cawangan jgn dilupa pada tanggungjawab utk ibu bapa dan ahli keluarga..ada lagi tugas kita sbg dai'e kpd mereka yang tersayang. Perlahan-lahanlah membawa ombak-ombak tarbiyyah yang di cari daripada lautan perjuangan dan bawalah sedikit demi sedikit kpd ahli keluarga. Eratkan lagi hubungan kita dgn p'juangan, maka ikatkan hubungan simpulan tali kebergantungan kita kpd Allah swt..Sekali lagi diingatkan..jalan juang apabila berada di medan sebenar bukan mudah sepertimana berada di kampus...Intima' lah di mana sahaja kalian mahu asalkan kalian jangan memesongkan niat kalian...kalian adalah manusia yang hebat-hebat..manusia yang m'punyai potensi yang mantap semasa di kampus..maka kalian turunlah sumbangkan sesuatu sepertimana di kampus kalian malah lebih daripada itu..hinggakan masa rehat dan tidur kalian adalah perjuangan bersama Allah dan Rasul. Jika kalian letih, panggilah Allah, jika kalian tiada duit utk ke tempat program, dhuhalah sepenuh harap agar Allah berikan kecukupan utk dipermudahkan urusan dakwah kalian...

Ingatlah kalian, 
Medan realiti perjuangan tidak sama apabila kita berada di medan sebenar..kita ibarat jalan raya baharu yang membentuk garisan titik-titik putih bukan garisan lurus memanjang yang sudah matang dalam perjuangan..Binalah ukhwah sesama saudara seIslammu sekuatmu utk kuatkan lagi dan utuhkan lagi niat ikhlas mu setiap kali pergi berjuang kerana Allah swt. Tahanlah telinga kalian dengan cacian dan makian sesiapa pun. Andai dilabel "degil","sibuk sgt","kelam kabut","tak boleh harap"..oleh sesiapa pun..biarkanlah...jika hati sakit dan terluka, menangislah kpd Allah..Jika dimaki pada siang hari..dhuhalah, jika dimaki pd malam hari...qiammulailllah...Allah byk m'berikan masa dan ruang kpd kita utk meminta2 kpdNya...Allah kan ada? 
Jadi,janganlah bimbang..sepertimana jika Abu Bakar boleh berkata..."aku tinggalkan untukmu anakku Allah & Rasul"..maka begitu juga kita yg intima' dgn perjuangan..kita serahkan ahli keluarga kita yg kita cintai ini kpd Allah & Rasul..pasti Allah akan m'uruskan dgn baik..tapi jgn sekali-kali kita pernah ikut hawa nafsu melebihi Allah..bimbang nanti Allah tinggalkan kita..Kita yg b'juang pasti tidak sanggup utk tinggalkan Allah kn..kerana Dialah kekasih awal dan akhir kita...


Di mana sahaja, sahabat-sahabat kita sudah cakap kawasannya kekurangan tenaga..pergilah ke sana..andai sahaja di sesuatu cawangan ini ditimpa musibah ambillah berita dan khabar berat tentang masalah sahabat itu dan ziarahlah...ingatlah..kita adalah penyambung perjuangan Rasulullah saw dan para sahabat..sikap seorang penyambung perjuangan Rasul tidak pernah mengeluh dan gentar dengan onak dan cabaran...bersabar dengan aqidah yang dipelihara untuk memastikan tiket-tiket amalan itu dihisab dgn penuh kasih sayang Allah...kita adalah dai'e yang sudah mula merancang siapakah kita lima tahun ke depan...rancang dahulu..m'jadi atau tidak "TAWAKKAL" kpd Allah sepenuh hati...


Intima' lah anda dgn penuh niat utk Allah dan Rasul kesayangan kita...bukan sekarang kita fikirkn kawasan/cawangan mana kita nak pergi tapi kita dah pergi dan b'gerak...silakan wahai pejuang...silakan ke mana sahaja kamu b'juang..Allah adalah Tujuan Kita...Rasulullah Teladan Kita...Al Quran Panduan hidup kita dan...Mati di jalan Allah adalah cita-cita tertinggi kita...


Ya Allah,
andai takdir ku bertemu Mu usiaku muda,
Angkatlah rohku dalam makna perjuangan,
Cetusan-cetusan air mata di kalam usia,
Menagih petunjuk dan tawakkalMu,
Aku serahkan masa depanku kepadaMu,
Kerana aku sudah jatuh cinta dalam kalimah cintaMu,
SifatMu yang indah dan menawan,
Mencairkan lagi taman imanku ini,
Apalah erti diriku tanpaMu Allah...
Andai aku ditinggalkan sendirian tanpa roh cintaMu untukku,
Angkatlah rohku dalam aqidah perjuangan ini,
Tika aku mati dalam perjalanan perjuangan cintaMu.


Terima kasih kepada sahabiah ku...team syurgaku...
-Jangan mencipta alasan utk perjuangan ini kerana alasan itu adalah tanda kita kalah dgn bisikan syaitan dan hawa nafsu-
-Bawalah liwa' (bendera) perjuangan Lailahailallah utk thabat dgn perjuangan...InsyaAllah..Allah amat menyayangi kita...

     Bismillahirohmanirrohim...
Dengan nama Allah, kalam ini ditulis sebagai sedeqah utk amalan akhiratku.amin Ya Robb.

Alhamdulillah, setiap amalan dimulakan dgn niat, fokus dan teknik untuk kita melakukan sesuatu perkara.
Syukur pada kali ini, disaksikan kamera automatik dari Yang Maha Melihat, Allah swt memberikan rezeki ilmu kepada saya untuk menulis kalam bicara yang sudah lama terkubur dgn fatamorgana dunia yang menyesakkan pemikiran ini dengan bisikan-bisikan dunia yang merapu dan membengongkan. Maafkan saya jika ayat yang digunakan agak kasar dan tak sesuai tetapi itulah hakikat hidup sekiranya kita menjadi insan yang beribadat tetapi kurang bijak dalam menguruskan urusan hidup bermula daripada kita bangun tidur, mandi, solat, ke kelas, balik kelas, makan, berborak, berjogging, bertadarus, buat assingment, pergi program dan tidur pula untuk urusan hari esok pula.

Alhamdulillah, kalimah agung yang diajarkan secara multimedia online yang diberikan oleh Pencipta melalui alat komunikasi paling canggih "Malaikat Jibril" kepada Ketua Segala Ummat & Isi Alam seluruhnya, Nabi Muhammad SAW. kalimah yang memerlukan inti-inti kesabaran dan iman yang teliti perlu diamalkan dgn ikhlas dan penuh keredhaan Allah swt.

Penulisan saya pada kali ini adalah hasil kata-kata tarbiyyah yang telah dicaturkan oleh Allah SWT pada hari ini dengan seorang insan yang kuat berpegang tali tauhidnya kepada Allah swt. Siapakah insan itu? Tidak perlulah diberitahu, cukup bagiku dia adalah insan yang dihadiahkan oleh Allah swt untuk memahami dan memerhatikan liku-liku hidup sebagai daie dan mahasiswa yang matang dalam urusan hidup.

Di sini, ayuh kita juruskan niat kita untuk memahami suruhan Allah SWT dalam konsep mencegah yang telah difardhukan kepada setiap insan yang menganut agama Islam.

Firman Allah swt :



Maksudnya : “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka ta'at pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah At-Taubah : 71)


Dalam persimpangan jalan menuju redhaMu,
Ada sahaja duka yang menghalang,
Untuk aku melaksanakan perintahMu,
Telah aku usaha untuk menjadi hambaMu,
Namun gagal yang bertalu-talu,
Aku berpesan kepada hati,
Apakah ini cara mencari redha Ilahi,
Apakah tiada henti pada satu syurga Ilahi,
Ahhh...
Apalah nasib diri...
Yang hina ini..
Buat itu tak jadi...
Buat ini tak jadi...
Macam-macam masalah menanti...
Nak uruskan urusan ukhrawi...
Duniawi pun tak reti...
Macam mana hidup akhirat aku nanti...

Dalam kita berusaha menjadi seorang daie yang membudayakan kalimah "Amar Makruf Nahi Mungkar" untuk kehidupan seharian kita, begitu banyak cabang-cabang/ wawasan-wawasan dakwah yang perlu kita lakukan. Pengkhususan menguruskan hidup dengan cukup berbekalkan makanan yg m'cukupi, wang yang halal, kenderaan yang ada utk b'gerak utk ke satu-satu kawasan program, pertolongan daripada sudut kewangan, motivasi dan sebagainya daripada sahabat sefikrah, ahli keluarga yang memahami @ saudar-mara yang boleh menjadi supporter untuk kita melakukan amal-amal kebajikan utk masyarakat dan isi alam ini.


Berdasarkan kepada wahyu yang diturunkan oleh Allah swt kepada kita : Konsep Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang mungkar...merupakan satu perintah yang difardukan kepada kita semua sebagai manusia. Budaya mencegah adalah satu budaya yang membawa erti perlu "menjauhkan diri", "menolak dari perkara yang sia-sia" dan pelbagai bentuk falsafah kefahaman kita sebagai orang yang beragama Islam. Baiklah, seterusnya...mengerjakan adalah satu istilah baik yang membawa makna positif dan berpahala dalam hidup kita. Di sini, satu persoalan yang seringkali saya bertanya kepada diri saya sendiri.
Dalam usaha saya...menganjurkan banyak program dakwah, agaknya yang mana satu program yang terkesan meningkatkan aqidah aku kepada Allah swt?
3 situasi konsep mencegah yang kita lakukan untuk diri kita & orang lain.
1) Ada program yg t'kesan di hati aku...yang ini..
2) Dah aku adalah ketua untuk program ini, mestilah program ini t'kesan kat hati aku,
3) Alhamdulillah, selesai sudah program ini ya...diharap..Allah swt meredhai...sekian...bla...bla..bla...

Ok, kepada yang merasai dirinya adalah seorang daie, adakah kita melaksanakan tindakan mencegah (iaitu melalui program yang telah kita ikuti itu) untuk dicegahkan dlm urusan hidup seharian kita?
Saya mengajukan persoalan ini agar kita faham, kita kenal, kita teliti dan kita refleksi diri kita nilai amalan mencegah yg kita lakukan ini. Adalah  program yang kita anjurkan  mencapai rasa keredhaan Allah swt dlm hati kita melalui 3i iaitu Iman, Ihsan, Ikhlas...

Jika budaya mencegah ini tidak wujud/ kurang wujud/ masih lagi kita menunggu-nunggu budaya mencegah ini akan wujud dalam diri kita...maka yakinlah ada masalah dgn hubungan kita kpd Allah swt sebelum, semasa dan/ atau selepas kita mengajurkan aktiviti tersebut....

Begitu hebat, lantang, mantapnya kita di hadapan utk b'dakwah...mengingatkan kepada adik-adik, mengingatkan sahabat dan masyarakat tentang konsep tauhid uluhiyyah, asma' wa' sifat, tentang amal-amal Islami, tentang sifat sabar, sifat qanaah (b'sederhana) dlm hidup...pelbagai takzirah kita berikan kpd umum...namun ingat bahawa Allah swt mahukan  kita di situ adalah sebenarnya dan hakikinya adalah  untuk 100% peringatan buat diri kita sebenarnya...Itulah medan yang Allah swt pilih kita utk b'gerak sbg daie bahawa apa yang kita cegahkan untuk amar ma'ruf adalah yang wajib kita lakukan dalam hidup ini.

Mari...mari...kita sama-sama gerakkan aqidah kita kpd Allah swt, agar hati kita sentiasa hidup dgn apa yang kita lakukan. Misal sahaja kita menjadi pengerusi, presiden / apa-apa sahaja jawatan yg Allah swt berikan kpd kita utk kita lakukan amar ma'ruf nahi mungkar...ingatlah wahai diriku dan daie sekalian bahawa jawatan itu adalah utusan daripada Allah swt utk kita bijak m'uruskan kehidupan seharian kita agar sentiasa b'qiblatkan kalimah tauhid


apabila kita bergerak kerja...melakukan perkara-perkara tarbiyyah dan apa sahaja aktiviti kemasyarakatan yang kita lakukan...Cuba kita tanya pada diri (ketika dalam suasana kita sdg melakukan sesuatu program dakwah)...pernah x kita b'cakap "Aduh...penatlah hari ini..naik kereta pun jem nak sampai program hari ni..naik train lg ok,kn?".( di sini kita seoalh-oleh m'p'tikaikan zat kudrat yang telah diberikan oleh Allah swt kpd kenderaan yang diberikan oleh Allah swt utk memudahkan p'jalanan kita utk sampai dgn selamat ke tempat program dan maqam kalimah Alhamdulillah akan lari dari maksud sebenar utk kita percaya bahawa Allahlah yg m'berikan rezeki kpd kita utk sampai ke tempat program dan kita m'jadi penganjur yg tidak b'syukur kpdNya)..dan kita refleks sendiri diri kita akan dialog @ p'cakapan kita yg boleh memesongkan niat/ amalan dlm program yg kita anjurkan...yg kadang-kala kita memang lakukan program mencegah amar makruf tapi kita tidak membudayakan konsep melaksanakan amar makruf kita itu dalm hidup...Ingat...jika konsep amar makruf nahi mungkar secara batiniah kita pun tidak selesai, pasti kita sukar utk memahami, mengingati apakah kita mendapat ilmu, amalan dlm aktiviti yg kita anjurkan...

Jika dilihat dari sudut ini,
“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka ta'at pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana... kita muhasabah bersama-sama...budaya mencegah yg kita lakukan dlm perintah Allah SWT di atas masih lagi banyak lompongnya...bagaimanakah agaknya roh solat kita? nilai roh zakat kita? dan yang paling sukar utk dicapai maqam Ta'at kita kpd Allah swt dan RasulNya???.....

Saya tidak arif dalam bidang ilmu wahyu kerana saya hanyalah seorang yang amat biasa dan tiada apa-apa..namun dgn rasa kasih sayang yang masih menebal dlm diri utk saudara seagama saya...marilah kita menangis..kpd Allah swt..memohon ampun kepada Allah di atas kecuaian-kecuaian amalan-amalan yg telah kita lakukan utk sebarkan risalah Nabi SAW yang amat kita cintai ini...Cukup sekadar di sini utk coretan dari hamba yg dhahif ini...Ya Allah, ampuni diriku dan terimalah taubatku...Amin, Ya Robb..

p/s : Untuk merubah...perlu ada Iman..Istiqamah...Iltizam...